Beberapa konsol permainan berhak diberikan kepada tong sampah sejarah. Adakah anda memiliki salah satu flop monumental ini?

Terdapat dua kumpulan konsol permainan yang tidak berjaya. Satu kumpulan mengandungi beberapa peranti yang baik, yang sayangnya tidak dapat digunakan oleh orang ramai. Kumpulan kedua terdiri daripada konsol yang sangat mengerikan. Kita akan melihat yang terakhir.

Dari reka bentuk, niat, dan permainan mereka (atau kekurangannya), berikut adalah tujuh konsol terburuk sepanjang masa.

1. Sega CD dan Sega 32X

Oleh kerana CD Sega dan Sega 32X adalah tambahan untuk konsol Sega yang berjaya, Sega Genesis, anda mungkin tidak mengira mereka sebagai konsol penuh. Namun, bersama-sama, kedua produk ini menandakan detik penting dalam kerjaya konsol Sega – penurunannya.

Sega CD dan 32X adalah bukti senarai panjang kesalahan yang dilakukan Sega pada tahun 90-an, yang utama ialah Sega mengeluarkan produk tanpa tujuan akhir yang jelas.

Sega melancarkan kedua-dua add-on dalam jangka waktu yang singkat: di Amerika Utara, Sega melancarkan Sega Genesis pada tahun 1989, CD Sega pada tahun 1992, dan Sega 32X pada tahun 1994. Oh, dan Sega Saturn, gen seterusnya Sega yang sebenarnya konsol, tiba pada tahun 1995.

Pelancaran berturut-turut ini menimbulkan banyak kekeliruan: konsol mana yang sepatutnya diterima oleh pemain? Bagaimana setiap konsol berbeza? Adakah mereka bekerja sendiri atau dengan Kejadian?

Sega CD dan Sega 32X juga hadir dengan perpustakaan pelancaran yang buruk dan tidak memberikan banyak penambahbaikan berbanding Sega Genesis, meninggalkan sedikit alasan untuk pasaran massa mendapatkannya, apalagi keduanya.

Dan, memandangkan produknya tidak laris, Sega menolak sokongan untuk dua add-onnya pada tahun 1996, yang merupakan tendangan besar bagi para pemain yang membelinya dengan janji bahawa akan ada lebih banyak lagi.

Sega CD dan 32X memberi Sega reputasi yang tidak dapat digoyahkannya: bahawa produknya tidak layak dilaburkan. Kedua-dua add-on, serta dua konsol rumah terakhir Sega, Sega Saturn dan Dreamcast, semuanya adalah kegagalan komersial.

2. Ouya

Salah satu kempen Kickstarter yang paling berjaya, Ouya mengumpulkan $ 8.5 juta, melebihi matlamat $ 950.000. Pembangunnya menjual penyokong konsol yang berpatutan, padat, boleh ditingkatkan secara manual, dan boleh memainkan beratus-ratus permainan, semuanya percuma untuk dicuba.

Jadi, adakah Ouya menjadi perkara besar seterusnya? Sama sekali tidak.

Ouya gagal disampaikan, Secara harfiah. Ia tiba lewat bagi kebanyakan penyokong Kickstarter dan apabila ia berada di tangan pemain, keadaan menjadi semakin buruk. Bahannya murah dan butang melekit. Seni bina sudah ketinggalan zaman, dan UI berantakan.

Tetapi, yang paling teruk, permainan ini sungguh mengerikan. Sebilangan besar permainan kekurangan zat, tanpa Ouya eksklusif yang membenarkan pembeliannya. Beberapa ‘permainan’ adalah aplikasi Android secara harfiah. Tidak ada kaliber yang anda harapkan dari konsol permainan video sebenar.

Dengan penetapan realiti, apa yang ditawarkan oleh Ouya tidak masuk akal — mengapa anda membayar $ 99 dan lebih untuk bermain kebanyakan permainan telefon pintar di TV?

Ouya hanya bertahan dari tahun 2013-5, yang secara jujur ​​terasa terlalu lama, dan terjual sekitar 200,000 unit.

3. Budak Maya

Nintendo terkenal dengan kejayaannya, dan memang demikian. Raksasa teknologi jarang melangkah keluar untuk memberikan konsol permainan yang hebat, dengan Wii U menjadi kegagalan yang paling terkenal. Walau bagaimanapun, terdapat flop yang kurang dikenali yang keluar sebelum Wii U, dan itu teruk. Sangat teruk.

Virtual Boy dilancarkan pada tahun 1995 dan merupakan usaha Nintendo untuk mencipta sesuatu yang unik sambil menanggapi kegembiraan yang semakin meningkat di sekitar realiti maya. Setelah pembangunan yang fokus menjadi tergesa-gesa, Nintendo melancarkan Virtual Boy yang belum selesai ke majlis sambutan yang sangat suam.

Terdapat masalah yang mencolok dari awal: Virtual Boy menampilkan paparan monokrom merah yang membuat banyak pengguna sakit kepala dan sakit mata dalam beberapa minit bermain. Konsol “mudah alih” hanyalah apa-apa, dan alat dengarnya tidak kemas.

Di samping masalah praktikal ini terdapat kekurangan permainan yang berbeza – hanya ada 22 permainan untuk sistem di seluruh Jepun dan Amerika Utara, tidak ada yang menyeimbangkan kelemahan menggunakan konsol. Aspek ‘realiti maya’ juga kurang – lebih mirip jika Nintendo mengikat TV 3D yang hanya memaparkan merah dan hitam ke kepala anda.

Dari mulut ke mulut mengenai masalah Virtual Boy tersebar, dan, dengan angka penjualan yang suram berikutan kempen pemasaran yang buruk, Nintendo menghentikan Virtual Boy kurang dari setahun untuk dilancarkan. Dalam jangka hayat yang pendek, konsol hanya menjual 770,000 unit, menjadikannya konsol terlaris Nintendo setakat ini.

4. N-Gage

Pada tahun 2003, Nokia memutuskan akan menantang Nintendo’s Game Boy Advance dengan konsol permainan genggam telefon bimbitnya, N-Gage.

Sekarang, sebelum perkara menjadi terlalu banyak, mari kita mengakui bahawa permainan mudah alih sangat besar sekarang. Anda boleh menghubungi Nokia lebih awal kerana ingin membuat peranti yang merupakan telefon dan konsol permainan. Tetapi, anda akan memberi kredit terlalu banyak kepada Nokia.

Lihatlah N-Gage. Lihatlah. N-Gage mempunyai salah satu reka bentuk terburuk dari sebarang konsol atau telefon yang pernah dibuat. Sebagai konsol permainan, reka bentuknya yang kikuk dan berantakan menjadikan permainan tidak selesa. Dan sebagai telefon… baik, ada sebab telefon tidak kelihatan seperti itu.

Walaupun mempunyai reka bentuk yang mengerikan, N-Gage menampilkan beberapa tajuk yang sangat dikenali seperti Call of Duty, Spider-Man 2, dan Tom Clancy’s Splinter Cell: Chaos Theory. Walau bagaimanapun, anda ingin memainkan permainan ini di konsol permainan sebenar untuk pengalaman yang boleh diterima.

N-Gage cuba merapatkan jurang antara telefon bimbit dan konsol permainan. Ia akhirnya gagal di kedua-dua kawasan. Nokia menghentikan N-Gage pada tahun 2006, dengan 3 juta unit terjual.

Leave a Reply

Your email address will not be published.