Tekstur dalam fotografi membolehkan penonton merasakan foto anda. Ketahui cara menggunakannya dengan foto anda.

Apabila anda semakin maju dengan kemahiran fotografi anda, wajar jika anda mula mencari kaedah baru untuk menjadikan gambar anda menonjol. Salah satu cara yang mungkin dilakukan adalah dengan menggunakan tekstur, baik yang semula jadi atau buatan manusia.

Menguasai tekstur foto adalah kemahiran yang sukar untuk dipelajari tetapi bermanfaat apabila anda berjaya menggunakannya.

Dalam artikel ini, anda akan mengetahui tekstur dalam fotografi — dengan contoh. Kami juga akan menunjukkan kepada anda bagaimana anda dapat menambahkan tekstur semula jadi dan buatan manusia pada foto anda sambil mengenal pasti kesilapan biasa yang harus dihindari juga.

Apa maksud Tekstur dalam Fotografi?

Dalam konteks kehidupan sebenar, kita akan menentukan tekstur seperti bagaimana sesuatu terasa. Marmer terasa halus, kertas pasir terasa kasar, dan sebagainya. Sudah tentu, anda tidak dapat merasakan batu atau semak secara fizikal ketika melihat foto di Instagram atau memegangnya dalam kehidupan nyata. Jadi, sebaliknya, tekstur dalam fotografi lebih berkaitan dengan aspek visual.

Semasa membicarakan foto, tekstur merujuk kepada bagaimana anda ingin merasakan gambar jika pengguna dapat menjangkau dan menyentuh objek. Anda mungkin ingin menangkap tekstur dalam fotografi kerana pelbagai sebab. Sebagai contoh, anda mungkin ingin menangkap perincian bangku kayu untuk menunjukkan umurnya. Anda juga boleh menggunakan tekstur untuk menekankan betapa dramatiknya pemandangan – seperti lanskap -.

Dalam fotografi, anda boleh menggunakan tekstur untuk menambahkan penekanan pada subjek tertentu atau menjadikannya subjek itu sendiri.

Mengapa Tekstur dalam Fotografi Penting?

Tekstur gambar anda dapat mengubah mood dan makna secara drastik. Walaupun tekstur kasar dapat menunjukkan gunung yang kasar dan medan yang keras, yang lebih halus mungkin menyerupai kedamaian dan ketenangan.

Menggunakan tekstur dalam fotografi anda juga dapat menjadikan gambar anda kelihatan kurang dua dimensi. Oleh itu, penonton mungkin merasa seperti berada di foto anda ketika melihatnya – berbanding jika anda tidak meluangkan masa untuk memikirkan bidang ini.

Apakah Tekstur Semula Jadi?

Sebelum melihat bagaimana anda dapat meningkatkan fotografi tekstur, ada baiknya membezakan antara tekstur semula jadi dan buatan manusia.

Apabila kita bercakap mengenai tekstur semula jadi, kita merujuk kepada tekstur dalam keadaan normal. Sebagai contoh, anda boleh mengelaskan titisan hujan pada daun sebagai tekstur semula jadi; perkara yang sama berlaku untuk bulu pada haiwan.

Contoh lain dari tekstur semula jadi dalam fotografi termasuk tebing lembah atau gaung dan kerutan di wajah seseorang.

Apakah Tekstur Buatan Manusia?

Walaupun anda dapat menjumpai tekstur semula jadi dalam fotografi anda (lebih dari itu dalam sekejap), anda juga boleh menambahkan tekstur anda sendiri untuk menjadikan gambar menonjol. Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan membuang serbuk berwarna-warni, yang mungkin mengeluarkan idea karnival atau kekacauan.

Anda juga boleh menambahkan tekstur anda sendiri dengan melakukan perkara seperti menggunting sehelai kertas, melukis di atas kanvas, dan — jika anda mempunyai sedikit masa di tangan anda — merajut selimut atau sweater.

Cara Meningkatkan Tampilan Tekstur Semula Jadi di Foto Anda

Tidak kira di mana anda tinggal, kemungkinan besar anda mempunyai banyak tekstur semula jadi di sekitar anda. Sedikit sukarnya memilih yang mana anda mahu mengambil gambar yang menarik.

Sekiranya anda seorang pemula dalam fotografi tekstur, adalah idea bijak untuk memulakan kecil. Walaupun anda boleh menggabungkan tekstur pada akhirnya, cuba pilih satu.

Anda akan memerlukan mata kreatif dan berfikir di luar kotak. Bagaimana anda membingkai gambar boleh memainkan peranan penting; berdiri tegak dan mengarahkan kamera anda mungkin bukan pilihan terbaik anda. Anda juga perlu memikirkan masa anda mengambil gambar dan kisah yang ingin anda ceritakan.

Sekiranya anda telah meneroka sebilangan istilah berkaitan fotografi, anda mungkin pernah mendengar tentang segi tiga pendedahan. Perlu diingat setiap bidang sangat penting untuk memastikan anda memperoleh tekstur sebaik mungkin.

Bagaimana Menambah Tekstur pada Foto Anda Sendiri dalam Pemprosesan Pasca

Selain membuat tekstur anda sendiri, anda juga dapat menambahkan tekstur pada gambar anda dalam fasa pasca pengeluaran. Untuk melakukan ini, anda memerlukan perisian penyuntingan seperti Adobe Lightroom.

Tidak kira sama ada anda menggunakan Lightroom Creative Cloud (CC) atau Classic, anda akan melihat slaid yang membolehkan anda menambahkan tekstur pada gambar anda. Anda perlu menatal ke bawah bahagian Kehadiran; ini akan menjadi pilihan pertama pada menu ini.

Tetapi itu bukan satu-satunya pilihan yang anda ada untuk menambahkan tekstur pada gambar anda dalam proses pasca pemprosesan. Di bahagian Lightroom yang sama, anda juga akan melihat alat yang disebut Clarity. Slider Clarity akan menambahkan lebih banyak perincian pada foto anda jika anda menyeretnya ke kanan, dan melicinkan perkara jika anda meluncur ke kiri.

Anda juga dapat menambahkan tekstur pada foto anda dengan menggunakan fitur Sharpening. Sekiranya anda memasangkannya dengan slider Masking, anda dapat menambahkan pukulan tambahan ke kawasan gambar anda yang dapat dilakukan dengan sedikit peningkatan.

Gunakan Tekstur dalam Fotografi untuk Membuat Gambar Anda Muncul

Sekiranya anda mendapati diri anda bertanya: “Apakah tekstur dalam fotografi?”, Artikel ini seharusnya menjawab soalan itu. Anda juga harus mengetahui sedikit tentang apa yang perlu anda pertimbangkan ketika memasukkan tekstur dalam gambar anda, mulai dari jalan cerita hingga tetapan kamera.

Seperti semua amalan fotografi yang lain, menjadikan tekstur anda betul memerlukan sedikit masa. Tetapi, dengan latihan yang cukup dan kesediaan untuk menyesuaikan diri, anda akan bertambah baik.

Leave a Reply

Your email address will not be published.